8 Penyebab Infeksi Mata dan Cara Mengobatinya

KOMPAS.com – Jika Anda memperhatikan adanya rasa sakit, bengkak, gatal, atau kemerahan di mata Anda, kemungkinan Anda mengalami infeksi mata. Infeksi mata dapat dibagi ke dalam tiga kategori spesifik berdasarkan penyebabnya, yakni virus, bakteri, atau jamur. Masing-masing jenis infeksi mata ini cenderung membutuhkan perlakuan secara berbeda.

Kabar baiknya adalah infeksi mata tidak sulit dikenali, jadi Anda bisa mencari pengobatan dengan cepat. Berikut ini adalah beberapa kemungkinan penyebab infeksi mata yang bisa terjadi:

  1. Konjungtivitis

Konjungtivitis adalah salah satu infeksi mata yang paling umum terjadi. Konjungtivitis terjadi ketika pembuluh darah di konjungtiva, yakni selapit bening yang menutupi bagian putih mata (sklera) dan bagian dalam kelopak mata terinfeksi oleh bakteri atau virus. Akibatnya, mata Anda bisa menjadi berwarna merah muda atau merah, dan meradang. Konjungtivitis juga bisa diakibatkan oleh alergi atau paparan bahan kimia, seperti klorin di kolam renang. Konjungtivitis yang disebabkan oleh bakteri atau virus sangat menular. Anda masih dapat menyebarkannya hingga dua minggu setelah infeksi dimulai.

Perhatikan salah satu gejala berikut dan sebaiknya temui dokter Anda sesegera mungkin untuk perawatan:

  • Warna kemerahan atau merah muda pada mata Anda
  • Keluarnya cairan dari mata yang paling kental bisa ditemukan saat bangun tidur
  • Gatal atau merasa seperti ada sesuatu yang terus-menerus di mata Anda
  • Menghasilkan lebih banyak air mata dari biasanya, terutama hanya pada satu mata

Anda mungkin memerlukan perawatan berikut tergantung pada jenis konjungtivitis yang Anda miliki:

  • Bakteri: Obat tetes mata antibiotik, salep, atau obat oral untuk membantu membunuh bakteri di mata Anda. Setelah memulai antibiotik, gejala biasanya akan memudar dalam beberapa hari
  • Virus: Tidak ada pengobatan. Gejala cenderung memudar setelah 7 sampai 10 hari. Oleskan kain bersih, hangat, dan basah ke mata Anda untuk meredakan ketidaknyamanan, sering-seringlah mencuci tangan, dan menghindari kontak dengan orang lain
  • Alergi: Antihistamin yang dijual bebas (OTC) seperti diphenhydramine (Benadryl) atau loratadine (Claritin) dipercaya bisa membantu meredakan gejala alergi. Antihistamin dapat digunakan sebagai obat tetes mata. Selain antihistamin, obat tetes mata antiinflamasi juga dapat membantu mengatasi gejala

 

  1. Keratitis

Keratitis terjadi ketika terjadi pembengkakan pada kornea. Kornea adalah lapisan bening yang menutupi pupil dan iris. Keratitis bisa terjadi akibat infeksi bakteri, virus, jamur, atau parasit. Gangguan mata ini juga dapat terjadi akibat cedera mata. Oleh sebab itu keratitis tidak selalu menular.

Gejala keratitis yang dapat terjadi, yakni:

  • Mata merah dan bengkak
  • Ketidaknyamanan atau rasa sakit pada mata
  • Memproduksi lebih banyak air mata dari biasanya atau keluarnya cairan yang tidak normal
  • Rasa sakit atau ketidaknyamanan saat Anda membuka dan menutup kelopak mata
  • Kehilangan beberapa kemampuan melihat atau penglihatan kabur
  • Sensitivitas cahaya
  • Sensasi ada sesuatu yang tersangkut di mata

Untuk diperhatikan, Anda lebih mungkin mengembangkan keratitis jika:

  • Anda memakai lensa kontak
  • Sistem kekebalan tubuh Anda lemah karena kondisi atau penyakit lain
  • Anda tinggal di tempat yang lembab dan hangat
  • Anda menggunakan obat tetes mata kortikosteroid untuk kondisi mata yang ada
  • Mata Anda terluka, terutama oleh zat tanaman atau bahan kimia yang bisa masuk ke mata

Sebaiknya temui dokter sesegera mungkin untuk menghentikan infeksi jika Anda melihat gejala keratitis. Beberapa perawatan untuk keratitis yang bisa diambil meliputi:

  • Tetes mata antibakteri biasanya dapat membersihkan infeksi keratitis dalam beberapa hari. Antibiotik oral biasanya digunakan untuk mengobati infeksi yang lebih parah
  • Anda memerlukan obat tetes mata antijamur atau obat untuk membunuh organisme jamur yang menyebabkan keratitis Anda. Obat ini bisa memakan waktu berminggu-minggu hingga berbulan-bulan
  • Tidak ada cara untuk menghilangkan virus. Obat antivirus oral atau obat tetes mata dapat membantu menghentikan infeksi dalam beberapa hari hingga seminggu. Gejala keratitis virus kemudian dapat kembali bahkan dengan pengobatan

 

  1. Endoftalmitis

Endoftalmitis adalah peradangan parah pada bagian dalam mata akibat infeksi bakteri atau jamur. Infeksi jamur candida adalah penyebab endophthalmitis yang paling umum terjadi. Kondisi ini dapat terjadi setelah operasi mata tertentu, seperti operasi katarak, meskipun hal ini jarang terjadi. Endophthalmitis juga dapat terjadi setelah mata Anda kemasukan atau tersentuh suatu objek.

Beberapa gejala endophthalmitis yang harus diwaspadai, terutama setelah pelaksanaan operasi atau cedera mata antara lain:

  • Sakit mata ringan hingga berat
  • Kehilangan kemampuan penglihatan sebagian atau seluruhnya
  • Pandangan yang kabur
  • Kemerahan atau bengkak di sekitar mata dan kelopak mata
  • Nanah atau keluarnya cairan mata
  • Sensitif terhadap cahaya terang

Perawatan endophthalmitis akan tergantung pada apa yang menyebabkan infeksi dan seberapa parahnya. Pertama, Anda memerlukan antibiotik yang disuntikkan langsung ke mata Anda dengan jarum khusus untuk membantu menghentikan infeksi. Anda mungkin juga menerima suntikan kortikosteroid untuk meredakan peradangan. Jika ada sesuatu yang masuk ke mata Anda dan menyebabkan infeksi, Anda harus segera menghilangkannya. Sebaiknya cari bantuan medis segera dalam kasus ini. Jangan pernah mencoba mengeluarkan benda dari mata Anda sendiri. Setelah antibiotik dan pengangkatan benda, gejala Anda diyakini bisa mulai membaik dalam beberapa hari.

  1. Blefaritis

Blefaritis adalah peradangan pada kelopak mata, lipatan kulit yang menutupi mata. Jenis peradangan ini biasanya disebabkan oleh penyumbatan kelenjar minyak di dalam kulit kelopak mata di dasar bulu mata. Blefaritis dapat disebabkan oleh bakteri.

Gejala blefaritis meliputi:

  • Mata atau kelopak mata kemerahan, gatal, bengkak
  • Kelopak mata berminyak
  • Sensasi terbakar di mata
  • Merasa seperti ada sesuatu yang tersangkut di mata
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Menghasilkan lebih banyak air mata dari biasanya
  • Kerak pada bulu mata atau sudut mata

Anda lebih mungkin mengembangkan blepharitis jika Anda:

  • Memiliki ketombe di kulit kepala atau alis
  • Alergi terhadap riasan mata atau wajah Anda
  • Memiliki kelenjar minyak yang tidak berfungsi dengan baik
  • Memiliki kutu atau tungau pada bulu mata Anda
  • Minum obat tertentu yang memengaruhi sistem kekebalan Anda

Sementara itu, perawatan untuk blefaritis meliputi:

  • Membersihkan kelopak mata dengan air bersih dan mengoleskan handuk hangat, basah, bersih ke kelopak mata untuk meredakan pembengkakan
  • Menggunakan tetes mata atau salep kortikosteroid untuk membantu peradangan
  • Menggunakan tetes mata pelumas untuk melembabkan mata dan mencegah iritasi dari kekeringan
  • Minum antibiotik sebagai obat oral, obat tetes mata, atau salep yang dioleskan ke kelopak mata Anda
  1. Bintitan Bintitan atau hordeolum adalah benjolan seperti jerawat yang berkembang dari kelenjar minyak di tepi luar kelopak mata. Kelenjar ini dapat tersumbat oleh kulit mati, minyak, dan materi lainnya dan memungkinkan bakteri tumbuh berlebihan di kelenjar. Infeksi yang dihasilkan menyebabkan bintitan.

Gejala bintitan meliputi:

  • Rasa sakit atau kelembutan
  • Gatal atau iritasi
  • Pembengkakan
  • Menghasilkan lebih banyak air mata dari biasanya
  • Kerak di sekitar kelopak mata
  • Peningkatan produksi air mata

Beberapa perawatan untuk bintitan meliputi:

  • Oleskan kain bersih, hangat, lembab ke kelopak mata selama 20 menit setiap kali beberapa kali sehari
  • Menggunakan sabun dan air yang lembut dan bebas pewangi untuk membersihkan kelopak mata
  • Mengambil pereda nyeri yang dijual bebas, seperti acetaminophen (Tylenol), untuk membantu mengatasi rasa sakit dan pembengkakan
  • Menghentikan penggunaan lensa kontak atau riasan mata sampai infeksi hilang goes
  • Menggunakan salep antibiotik untuk membantu membunuh pertumbuhan berlebih yang menular

Temui dokter jika rasa sakit atau bengkak bertambah parah, bahkan dengan perawatan. Bintitan akan hilang dalam waktu sekitar 7 hingga 10 hari. Jika tidak, tanyakan kepada dokter Anda tentang kemungkinan perawatan lain.

  1. Uveitis

Uveitis adalah peradangan yang terjadi pada uvea karena infeksi. Uvea adalah lapisan tengah bola mata yang mengangkut darah ke retina, yakni bagian dari mata yang berfungsi mentransmisikan gambar ke otak. Uveitis sering terjadi akibat kondisi sistem kekebalan tubuh, infeksi virus, atau cedera mata. Uveitis biasanya tidak menyebabkan masalah jangka panjang, tetapi Anda dapat kehilangan penglihatan jika kasus yang parah tidak diobati.

Gejala uveitis dapat meliputi:

  • Mata merah
  • Rasa sakit
  • Bayangan benda berukuran kecil hingga besar yang tampak melayang-layang pada penglihatan
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Pandangan yang kabur

Sementara itu, perawatan untuk uveitis mungkin termasuk:

  • Memakai kacamata gelap
  • Tetes mata yang membuka pupil Anda untuk menghilangkan rasa sakit
  • Tetes mata kortikosteroid atau steroid oral yang meredakan peradangan
  • Suntikan mata untuk mengobati gejala
  • Antibiotik oral untuk infeksi yang telah menyebar di luar mata Anda
  • Obat-obatan yang menundukkan sistem kekebalan Anda (kasus parah)

Uveitis biasanya mulai membaik setelah beberapa hari dilakukan pengobatan. Namun, jenis uveitis mata yang memengaruhi bagian belakang mata Anda (uveitis posterior), mungkin memakan waktu lebih lama hingga beberapa bulan untuk bisa sembuh.

  1. Selulitis

Selulitis kelopak mata atau selulitis periorbital terjadi ketika jaringan mata terinfeksi. Selulitis sering disebabkan oleh cedera seperti goresan pada jaringan mata yang membawa bakteri menular, seperti Staphylococcus (Staph), atau dari infeksi bakteri pada struktur di dekatnya, seperti infeksi sinus. Anak kecil lebih mungkin terkena selulitis karena mereka berisiko lebih tinggi terkena infeksi karena jenis bakteri yang menyebabkan kondisi ini. Gejala selulitis termasuk kelopak mata kemerahan dan bengkak, serta pembengkakan kulit mata. Dengn selulitis, Anda biasanya tidak akan mengalami sakit mata atau ketidaknyamanan.

Perawatan untuk selulitis mungkin termasuk:

  • Mengoleskan handuk hangat, lembab, bersih ke mata selama 20 menit setiap kali untuk meredakan peradangan
  • Minum antibiotik oral, seperti amoksisilin, atau antibiotik IV untuk anak di bawah 4 tahun
  • Menjalani operasi untuk menghilangkan tekanan di dalam mata Anda jika infeksi menjadi sangat parah. Tapi, kondisi ini jarang terjadi
  1. Herpes okular

Herpes okular terjadi ketika mata Anda terinfeksi oleh virus herpes simpleks (HSV-1). Herpes okular sering disebut juga sebagai herpes mata. Herpes mata menyebar melalui kontak dengan seseorang yang memiliki infeksi HSV-1 aktif, bukan melalui kontak seksual (yaitu HSV-2).

Gejala herpes mata yang bisa terjadi, termasuk:

  • Sakit mata dan iritasi mata
  • Sensitif terhadap cahaya
  • Pandangan yang kabur
  • Keluar cairan putih yang kental atau encer dari mata
  • Peradangan pada kelopak mata

Gejala herpes mata dilaporkan dapat hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan setelah 7 hingga 10 hari, hingga beberapa minggu.

Perawatan herpes mata yang bisa diambil termasuk:

  • Obat antivirus, seperti asiklovir (Zovirax), sebagai obat tetes mata, obat oral, atau salep topical
  • Debridement atau “menyikat” kornea Anda dengan kapas untuk menyingkirkan sel yang terinfeksi
  • Tetes mata kortikosteroid untuk meredakan peradangan jika infeksi menyebar lebih jauh ke mata Anda (stroma)

Penulis : Irawan Sapto Adhi
Editor : Irawan Sapto Adhi
Sumber : com

(ACP)

Print Friendly, PDF & Email
   Send article as PDF   

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.