Bunda Literasi Ny. Putri Koster Hadiri Peluncuran Buku Bersama Tokoh Nasional

Nusantara7.id, JAKARTA – Ny. Putri Koster selaku bunda Literasi Provinsi Bali mengajak seluruh generasi khususnya yang memiliki jiwa seni untuk terus berkarya, dan membekali diri dengan berbagai keahlian. “Kalian jangan pernah gentar menghadapi masa depan, karena masa tersebut pasti kalian temukan, untuk itu mari bekali diri kalian dengan keahlian dan prestasi,” ungkap Ny. Putri Koster saat memberikan sambutan dan motivasi pada acara Peluncuran Buku bersama tokoh nasional, di Teater Kecil Taman Ismail Marzuki, Jakarta, Selasa (29/8).

Kegiatan yang mengangkat tema “Berani Berkarya, Kembangkan Talenta” diharapkan mampu membangkitkan kreativitas dan karya generasi muda sebagai penerus bangsa. “Kita sebagai objek pembangun bangsa masa kini dan masa depan jangan pernah berhenti berkarya, karena dalam karya-karya yang luar biasa, kita akan berkontribusi terhadap pembangunan nasional. Dengan berkarya pula kita akan menunjukkan kepada dunia, bagaimana budaya dan kekayaan yang kita miliki tetap dilestarikan,” ungkapnya lagi.

Pada kesempatan ini, Ny. Putri Koster juga berkesempatan memberikan motivasi dan memaparkan perjalanannya sebagai seniman multitalenta. “Sebagai seniman, kita harus pandai menguasai emosi dalam diri sehingga mampu menjiwai setiap peran yang sedang kita lakoni. Karena seorang seniman harus mampu menjadi lakon orang lain agar karya pertunjukkan yang dihasilkan tidak mentah,” ungkap Ny. Putri Koster yang merangkul seniman Bali layaknya keluarga sendiri.

Perempuan yang dilahirkan dengan nama lengkap Ni Putu Putri Suastini dan saat ini akrab disapa Bunda Koster sangat mencintai dunia seni, seluruh kemampuan dieksplorasi untuk berkesenian dan mengabdi dalam pelestarian seni dan budaya. “Ibu yang sudah aktif berkecimpung di dunia seni sejak kecil mulai mencintai seni tari, jadi basic ibu adalah tri Bali. Sedangkan dunia teater dan puisi mulai ibu tekuni sejak duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama sampai sekarang.

Nampak seniman mulai dari usia anak-anak hingga dewasa menunjukkan kemampuan mereka menari, membaca puisi termasuk bunda Koster juga tak kalah mengekspresikan kemampuannya menggetarkan panggung melalui puisinya “Sumpah Kumbakarna” yang dibacanya secara langsung.

Bunda Koster yang juga aktif menulis dan memanfaatkan media sosial untuk mencurahkan karyanya, sudah menyelesaikan lima (5) buah antologi puisi, yakni antologi puisi Bunga Merah, antologi puisi Rumah Merah, antologi puisi Merah Putih, antologi puisi Semara dan antologi puisi Ratih.

“Apapun talenta anak-anak di dunia seni, jika menjadi penulis, jadilah kita penulis yang baik, jika menjadi penyair maka jadilah penyair yang baik, karena kalian adalah generasi-generasi yang akan memperkuat bangsa ini di ranah seni, tradisi, adat, budaya, kearifan lokal Indonesia, dan tetap menanamkan prinsip dengan pikiran dan rasa bahwa apapun suku, agama kita namun bangsa kita Indonesia dan negara kita adalah Indonesia,” tegasnya. (AGP/YD)

Print Friendly, PDF & Email
   Send article as PDF