Cerita Penumpang Selamatkan Diri saat KMP Yunicee Tenggelam

Banyuwangi – Detik-detik mendebarkan dirasakan oleh penumpang selamat tenggelamnya KMP Yunicee di Selat Bali. Mereka harus setengah jam berenang dalam kondisi gelap. Sementara pelampung pun tidak disebarkan ke seluruh penumpang.

Sukro Winoto (44) warga Kecamatan Srono Banyuwangi mengaku saat itu kapal sedang bersiap untuk sandar. Namun, kapal tiba-tiba miring dan kemudian tenggelam.

“Sebenarnya sudah hampir nyampai Gilimanuk. Tapi tiba-tiba kapal miring sampai tenggelam,” katanya kepada detikcom, Selasa (29/6/2021).

Sesaat sebelum tenggelam, Sukro sempat mengambil pelampung dan langsung meloncat ke laut. Ia mengaku hampir 30 menit terapung di Selat Bali hingga akhirnya ada kapal lain yang menolongnya.

“Ada setengah jam nunggu kapal lewat dan teriak minta tolong. Alhamdulillah masih diberi keselamatan,” syukurnya.

Hal yang sama diungkapkan oleh Rio Dimas Saputro (18). Tenggelamnya KMP Yunicce berlangsung cukup cepat. Saat mendekati dermaga Pelabuhan Gilimanuk, tiba-tiba kapal miring.

Rio yang berada di geladak atas bersama penumpang lainya lalu tergelincir karena kapal terus miring hingga terbalik. “Penumpang menjerit, semuanya tenggelam,” ceritanya.

Saat tenggelam, Rio mengaku tidak sadarkan diri. “Saya tidak ingat, tiba-tiba sudah ada kapal yang menolong,” terang Rio.

Simak selengkapnya, di halaman selanjutnya:

Pria bertubuh gempal itu mengaku lega ketika akhirnya selamat. Meskipun sekujur tubuhnya masih terus gemetar saat berbincang ruang evakuasi.

“Korban yang meninggal, Mbak Jayanti saya kenal. Kita kebetulan sama-sama mau ke Gilimanuk,” terangnya

Hingga saat ini, Tim SAR gabungan masih melakukan penyisiran dan pencarian korban hilang. Total, masih ada 14 orang yang belum ditemukan.

Sumber : https://news.detik.com/berita/d-5625125/cerita-penumpang-selamatkan-diri-saat-kmp-yunicee-tenggelam?single=1
(ACP)

Print Friendly, PDF & Email
   Send article as PDF   

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.